Dukung Yo Dukung, Tapi Jangan Asal Dukung


Ketika melintasi persimpangan bioskop Megaria, Jakarta, pandangan saya tertuju pada satu spanduk unik yang dipasang menyolok terikat di tengah-tengah rambu lalu lintas. Macetnya lalu lintas  membuat spanduk itu pasti terbaca oleh sebagian besar pengemudi yang melintas. Tulisan di spanduk kira-kira berbunyi “ Dukung SBY: Usut Tuntas Kasus Century: Pansus Jangan Keluar Jalur”. Tertulis di sana nama sebuah kelompok Ormas yang mengeluarkan himbauan tersebut. Ternyata, spanduk sejenis juga saya temukan di kawasan patung tani dan beberapa titik keramaian lain di Jakarta.

Sementara, kemarin, saat menyaksikan tayangan televisi dan menyimak pemberitaan online, saya juga mendapatkan berita menarik. Tampak sekelompok pegawai di Departemen Keuangan kompak mengenakan kain hitam di lengannya yang bertuliskan ”m”. Seperti dikutip dari situs Republika online, ketika ditanya apa alasannya, salah seorang staf Departemen Keuangan mengaku ikhlas mengenakan pita hitam itu serbagai bentuk dukungan kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani  sebab dirinya yakin bahwa pimpinan mereka yang tengah disorot dalam kasus Century tak bersalah. “Yakin dong. Ibu kami, kok. Masa anak buahnya tidak percaya?” ucapnya. (http://www.republika.co.id/berita/97309/Pita_Hitam_Dukungan_Buat_Sri_Mulyani).

Terkait dengan aktivitas dukung mendukung, ingatan saya kemudian merunut ke belakang. Beberapa waktu lalu saat sedang terjadi ribut-ribut kasus cicak versus buaya, selain ada pendemo yang berasal dari kelompok pendukung pembebasan Bibit-Chandra  dari KPK ada juga kelompok tandingan kelompok pendukung Polri dan Kejaksaan yang tidak kalah semangat. Di jalan, mereka berorasi tidak kalah kencang membela Polri dan Kejaksaan yang waktu itu tersudut oleh pemberitaan media. Meski tidak sama persis, fenomena di atas, memiliki pola penggalangan dukungan yang serupa. Intinya, untuk meng-counter pemberitaan yang menyudutkan, pihak-pihak yang tersudut mencoba menampilkan kepada publik melalui media bahwa ada juga kelompok yang membela mereka.

Galang dukungan dengan Internet

Jemaah Facebookers

Tentu, bicara tentang dukung mendukung saat ini, tak bisa lepas dari dukungan melalui sosial media di Internet. Baru-baru ini saya juga mendapat invitation dari salah satu teman facebookers untuk masuk dalam kelompok pendukung Sri Mulyani dan Boediono. Sebelumnya, saya juga mendapat invitation untuk mendukung gerakan koin keadilan Prita. Dan yang terbaru, yang baru saya temukan di facebook, ternyata sudah ada juga gerakan kelompok pembela Luna Maya melawan infotainment. Ruaar biasa! Tinggal tunggu saja, mungkin pasca terbitnya buku ”Gurita Cikeas” –nya George Aditjondro, kita akan mendapatkan account facebook yang mendukung atau melawan isi buku tersebut.

Kisah Sukses Dukungan Koin Keadilan untuk Prita

Koin Keadilan

Tak bisa dipungkiri, penggalangan dukungan koin Prita yang dimulai dari situs sosial media internet itu kemudian mendapat respon positif dari media massa konvensional, terutama televisi. Ketika gerakan itu disebarluaskan, maka orang beramai-ramai mendukung memberikan recehnya. Sebagian besar masyarakat merasakan diri mereka terwakili oleh sosok Prita. Sosok lemah yang tak berdaya di hadapan penguasa (dalam hal ini pengadilan dan kejaksaan). Maka beramai-ramailah orang mendukung. Baik dari pemulung, hingga mantan pejabat, semua merasa tersatukan dalam koin sebagai simbol perlawanan terhadap ketidakadilan. Bisa dikatakan, ini merupakan bentuk campaign tersukses di Indonesia saat ini. Hingga kini, menurut beberapa media, koin yang terkumpul sudah mencapai nilai ratusan juta. Jauh melebihi kebutuhan untuk membayar denda yang digugat oleh RS Omni International kepada Prita, walau kemudian gugatan tersebut dicabut

Dukung dengan Cerdas

Tentu, tidak semua upaya dukungan itu sukses. Upaya beberapa pihak yang tersudut oleh pemberitaan media untuk menggalang dukungan banyak pula yang kandas. Dukungan yang coba digalang oleh Polri maupun Kejaksaan untuk melawan dukungan terhadap Bibit-Chandra, kandas di tengah jalan. Kini sedang berjalan upaya dukungan yang coba digalang oleh beberapa pihak untuk membela Sri Mulyani dan Boediono. Bagaimana hasilnya? Di account facebook, tampak dukungan terhadap Sri Mulyani sudah diikuti oleh 23.000 orang facebookers. Upaya itu juga didukung oleh tebaran spanduk di jalan-jalan dan pengenaan pita hitam yang dipelopori oleh para karyawan di Departemen Keuangan. Suskeskah dukungan ini? Biarlah waktu yang akan menjawabnya kelak.

Hal yang jelas, kesuksesan sebuah upaya campaign dukungan harus menyertakan banyak hal. Selain dukungan di internet, dukungan dari media massa konvensional juga harus didapat. Jika tidak, maka campaign itu hanya akan berupa gagasan dunia maya yang tidak terealisasikan di lapang. Contoh kasus, saat penggalangan demo hari anti korupsi, tak seperti yang diduga di awal, peserta demo pada 9 Desember 2009 itu ternyata tidak sebanyak pendukung di facebook. Selain itu beberapa hal seperti kesesuaian tema yang diangkat, metode penggalangan dukungan yang tepat dan unik, serta rasa sepenasib sepenanggungan dengan publik merupakan elemen-elemen penggalangan dukungan yang tak boleh diabaikan. Pendek kata, dukunglah dengan cerdas agar upaya Anda sukses! So, Selamat mendukung!

*Ditulis oleh Saifullah Kundo, Strategic Content Specialist, Praktisi PR, dan Mantan Wartawan
Editing dan Illustrasi oleh Takhta Pandu Padmanegara

Image Source: koinkeadilan.com, flickr.com

Iklan

One thought on “Dukung Yo Dukung, Tapi Jangan Asal Dukung

Add yours

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

Atas ↑

%d blogger menyukai ini: